02 April 2018

Apakah SLS dan Paraben? Bahaya ker? Jom baca sikit...




Anda mungkin telah mendengar bahwa kita harus menghindari SLS dan Parabens, tetapi anda mungkin bertanya-tanya mengapa anda harus melakukannya.
Informasi berikut mudah-mudahan akan menjawab setiap pertanyaan yang anda miliki.

Apa Sodium Lauryl Sulfate?
Sodium Lauryl Sulfate (SLS) atau yang lebih dikenal Sodium Laureth Sulfate (SLES) yang umum digunakan pada sabun, shampoo, deterjen, pasta gigi dan produk lain. Kedua bahan kimia itu sangat berbusa dan efektif, kimia tersebut disebut sebagai surfaktan.

Natrium lauril sulfat ditemukan di beberapa sabun dan ditempat seperti pencucian mobil atau bahkan garasi, di mana ia digunakan untuk oli mesin mobil. Dengan cara yang sama seperti melarutkan minyak di mesin mobil, sodium lauryl sulfate juga melarutkan minyak pada kulit anda, yang dapat menyebabkan efek pengeringan. Hal ini juga bisa menghilangkan protein pada kulit, bisa menyebabkan efek buruk pada kulit lapisan bawah karena faktor buruk lingkungan, lapisan kulit sensitif. Beberapa sabun memiliki konsentrasi hingga 30%, yang sangat menjengkelkan dan berbahaya.

Jika anda memutuskan untuk beralih anda akan melihat perbedaan langsung ketika menggunakan produk bebas SLS , serta dapat mengambil beberapa penyesuaian. Kebanyakan shampoo organik tidak menghasilkan banyak busa shampoo yang mengandung sulfat. Hal ini dapat memberikan kesan bahwa rambut anda kurang bersih,karena Sulfat minyak alami dari rambut tertinggal di rambut dan kulit kepala dan terasa sangat kering. Hal ini sering membuat keliru dan dikaitkan dengan rasa sudah bersih.

Apa itu Parabens?
Paraben adalah kelompok bahan kimia yang digunakan sebagai pengawet dalam berbagai macam produk, terutama dalam perawatan kulit. Biasanya murah untuk diproduksi, bahan kimia ini biasanya digunakan sebagai pengawet, mencegah pertumbuhan bakteri dan jamur. Lihatlah krim Anda, lotion dan kondisioner serta lihat pula bahan-bahan utamanya. Jika tidak menggunakan Parabens ia memiliki ethyl, butyl, methyl, isobutyl atau propyl di depannya.

Parabens di buat oleh manusia dan tidak terjadi di alam. Ada kemungkinan bahwa mereka berbahaya. Penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa paraben dapat meniru aktivitas hormon estrogen dalam sel-sel tubuh, dan sementara aktivitas estrogenik dikaitkan dengan bentuk-bentuk tertentu dari kanker payudara, paraben telah ditemukan hadir dalam tumor payudara. Karena semakin banyak orang sadar akan kesehatan serta risiko yang paraben berikan, mereka beralih menggunakan semua produk perawatan kulit alami atau organik.

Secara pribadi, saya sangat berhati-hati, tetapi bukan berarti saya percaya SLS dan Parabens itu berbahaya. Pada akhirnya,saya mengambil kesempatan ketika ada sejumlah shampoo dan produk perawatan kulit yang tersedia bebas dari parabens?
Saya ingin aman, itulah sebabnya saya menggunakan produk yang bebas dari SLS dan Parabens dan merekomendasikan orang lain melakukan hal yang sama.

kredit to: Belanjoowellness

Entry Terbaru

Q&A berkaitan Min Kaffe

Assalamualaikum Yana nak share soalan dan jawapan yang biasa yana terima dan jawab setiap kali orang tanya..  yer lah kan ade orang r...